Cerita seks janda gersang main lobang bontot

Cerita Seks Melayu – Aku Cintakan Suamiku Kehidupan aku mula berubah sejak Din mula pindah ke rumah sebelah menjadi jiran baru aku. Kadangkala di dalam lif dan kadangkala di kaki lima. Wajahnya yang boleh tahan juga tampannya seringkali memikat perhatian gadis-gadis yang lalu-lalang atau ketika kami sedang berdua berbual di dalam lif. Jika aku belum kahwin dan juga sebaya dengannya, mungkin aku juga akan menjadi salah seorang peminatnya. Oleh kerana kami duduk di rumah flat, maka selalu juga kami terserempak dan berbual mesra. Tingginya lebih kurang setengah kaki lebih tinggi dari ku.

Aku pun seolah macam dikejutkan, terus je aku marah budak tu.

Lepas dah tiba di tingkat yang aku diami, aku pun cuba tutup kesan basah di kain batik yang aku pakai dengan cuba menurunkan baju t aku agar ianya menutupi punggung ku, namun ternyata saiz punggung ku yang besar itu tidak mampu untuk diselindungkan.

Baju yang aku turunkan itu akan kembali ternaik ke pinggang mendedahkan punggung aku yang sendat berkain batik yang basah dengan kesan air mani di bahagian punggung. Dia kelihatan sedikit ketakutan dan aku pun terus pulang menuju ke rumah dengan kain batik di bahagian punggung yang jelas kelihatan bertompok basah dengan air mani budak lelaki tadi.

Malah, sejak aku mula berpindah ke rumah flat ini, aku dapati, tiada seorang pun perempuan yang mempunyai tetek sebesar aku tinggal di sini.

Malahan sewaktu aku bekerja dahulu, memang akulah seorang yang memiliki tetek sebesar ini di tempat kerja.

Search for cerita seks janda gersang main lobang bontot:

cerita seks janda gersang main lobang bontot-40

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

One thought on “cerita seks janda gersang main lobang bontot”